ISLAM

Doa Memohon Bantuan Allah S.W.T. Membayar Hutang yang Diajar oleh Rasulullah S.A.W.

Telah dirakamkan dalam Jami ‘At-Tirmidhi bahawa seorang lelaki yang berada dalam berhutang datang kepada Ali bin Abi Talib datang meminta bantuannya untuk membayar hutang. Ali memberitahunya:

“Mahukah engkau apabila aku ajarkan kepadamu beberapa patah kata yang telah diajarkan Rasulullah S.A.W kepadaku? Dengan membaca beberapa patah kata itu, seandainya engkau mempunyai hutang sebesar gunung nescaya Allah akan membayar hutangmu.”

Beliau kemudian menyebut Doa berikut:

“اللَّهُمَّ اكْفِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِي بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ”

Maksudnya: “Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal supaya aku terhindar dari rezeki yang haram dan kayakanlah aku dengan kenikmatan-Mu sehingga aku tidak meminta kepada selain-Mu.”

Transliterasi: Allahumakfinee bihalaalika ‘an haraamika wa aghninee bifadhlika’ amman siwaak.

Arshan, seorang pelajar di Universiti di Malaysia berhutang tetapi dia tahu doa di atas dan dia memutuskan untuk meminta bantuan Allah menggunakan doa yang diajar kepada Ali oleh Rasulullah S.A.W.

Ikuti kisah Arshan di bawah seperti dipetik dari Ilmfeed.com:

Saya pergi ke kedai tukaran mata wang dan pergi tergesa-gesa tanpa menghitung dulu wang. Kemudian saya mendapati bahawa saya menerima RM 3,000 kurang daripada apa yang saya sepatutnya terima. Ini seperti pengakhiran hidup saya sebagai seorang pelajar.

Saya tidak dapat membayar yuran pengajian saya dan universiti mengenakan saya caj penalti 9% kerana pembayaran lewat yang menambahkan beban. Saya tidak tahu di mana dan bagaimana untuk menguruskan wang yang saya dipinjamkan.

Saya rasa seolah-olah saya sedang berendam dengan hutang. Saya berusaha keras untuk kerja tetapi gagal. Kemudian saya kembali kepada Allah dan meminta kepada-Nya menggunakan doa yang disebutkan di dalam hadith berikut:

اللَّهُمَّ اكْفِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِي بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

“Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal (supaya aku terhindar) dari rezeki yang haram dan kayakanlah aku dengan kenikmatan-Mu (sehingga aku tidak meminta) kepada selain-Mu.” [Jami` at-Tirmidhi]

Ini adalah ketika pintu-pintu belas kasihan dibuka. Saya tinggal dengan seorang sahabat yang membiarkan saya tinggal tanpa membayar sewa. Ada rakan pergi bercuti dan memberikan saya kunci bilik untuk saya sewakan kepada orang lain. Penyewa baru ini adalah sahabat baik saya yang kemudian membayar makanan saya. Abang saya juga bercuti untuk Hari Raya Aidilfitri dan saya menyewakan basikalnya lol!

Rakan saya memerlukan wang secara tiba-tiba yang membuatkan saya bimbang, kerana saya masih tidak dapat menyimpan wang yang cukup. Tetapi keesokan harinya, seorang sheikh datang melawat saya dan memberi saya sejumlah besar wang yang mengatakannya dari saudara saya – yang saya fikir adalah dari saudara darah daging. Tetapi, yang membuatkan saya lebih terkejut dia maksudkan dirinya sebagai saudara.

Dengan cara ini, Allah membantu saya membayar hutang saya. Segala puji bagi Allah yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker